PERCAMPURAN BUDAYA DI MASYARAKAT

Sebutkan Dan Jelaskan Percampuran Budaya Di Masyarakat dan Ulas Mengenai Efek Negatif dan Positifnya.

GambarGambar

Contoh Budaya Asing Dengan Budaya Indonesia

Membicarakan prihal budaya cakupannya akan sangat luas, karena budaya berhubungan dengan kebiasaan, adat, dan suatu yang di anggap penting oleh sekelompok masyarakat budaya sendiri, memiliki proses pembentukan contoh nya asimilasi budaya, contohnya :

indonesia memiliki ragam budaya yang unik, keragaman tersebut membentang dari sabang sampai marauke, menawarkan sebuah pemandangan yang berwarna warni, keindahan tersebut bahkan dapat dirasakan oleh mereka yang datang dari luar negri.

Proses asimilasi budaya dapat terjadi apabila :

1. ada beberapa kelompok dengan kebudayaan berbeda yang tinggal disuatu wilayah yang sam.

2. beberapa kelompok yang berbeda budaya tersebut, melakukan interaksi dalam waktu yang lama dan cukup intesif.

3. masing masing budaya memiliki kemungkinan untuk menyesuaikan diri, dalam arti dapat membuka diri dalam kebudayaan baru.

Juga ada beberapa faktor yang membuat proses percampuran budaya tersebut lebih mudah, yaitu :

> masing masing anggota kelompok yang berbeda budaya memiliki toleransi terhadap budaya orang lain.

> masing masing kelompok memiliki kesempatan yang sama untuk menikmati kelayakan kehidupan secara finansial.

> terjadinya pernikahan antara dua kelompok berbeda budaya.

Kebudayaan merupakan keseluruhan gagasan, karya serta hasil karya manusia yang dicapai melalui ‘belajar’. Kebudayaan juga merupakan hasil adaptasi manusia terhadap lingkungannya. Sebagai hasil belajar dan beradaptasi, kebudayaan akan terus berubah mengikuti perkembangan jaman. Dari nilai-nilai kebudayaan yang berkembang tersebut terdapat unsur-unsur yang yang berkembang secara cepat, adapula yang berkembang secara lambat, menjadi tradisi. Kebudayaan tradisional meskipun berkembang namun tetap mempertahankan karakter intinya yang diturunkan antar generasi. Kebudayaan yang mentradisi menjadi karakter kuat suatu masyarakat pada tempat tertentu, salah satunya akan terlihat pada artefaknya, arsitektur tradisional.

Perubahan Kebudayaan

Budaya sebagai sebuah sistem tidak pernah berhenti tetapi mengalami perubahan dan perkembangan, baik karena dorongan-dorongan dari dalam maupun dari luar sistem tersebut. Perubahan ini logis terjadi karena aspek proses adaptasi dan belajar manusia sehingga selalu menuju pada tataran serta tuntutan yang lebih baik. Dengan perubahan tersebut waktu dalam arti masa dan kesejarahan menjadi faktor yang perlu diperhitungkan.

Dalam perkembangannya, akibat perpindahan atau hubungan antar masyarakat dalam berbagai
kegiatan, persinggungan bahkan percampuran antara kebudayaan satu dengan kebudayaan yang lain tidak akan terhindarkan. Proses pertemuan dua kebudayaan yang berbeda menyebabkan terjadinya akulturasi dan asimilasi (Poerwanto, 1997). Akulturasi terjadi ketika kelompok-kelompok individu yang memiliki kebudayaan yang saling berbeda berhubungan langsung dan intensif sehingga kemudian menyebabkan perubahan pola kebudayaan pada salah satu atau kedua kebudayaan tersebut (Syam, 2005). Syam menyebutkan bahwa akulturasi lebih merupakan pengkayaan suatu kebudayaan tanpa merubah ciri awal kebudayaan tersebut. Asimilasi adalah proses peleburan kebudayaan dimana satu kebudayaan dapat menerima nilai-nilai kebudayaan yang lain dan menjadikannya bagian dari perkembangan kebudayaannya (Park dan Burgess dalam Poerwanto, 1997).

Rapoport (1994) menyebut akulturasi ini sebagai salah satu bentuk kebudayaan berkelanjutan (Cultural Sustainability) yang merupakan upaya suatu kebudayaan agar dapat bertahan. walaupun suatu kebudayaan pasti berubah, yang diharapkan adalah sebuah perkembangan, dengan tetap mempertahankan karakter dari kebudayaan tersebut. Perubahan lebih merupakan adaptasi terhadap tuntutan dan tatangan baru agar kebudayaan tersebut dapat tetap hidup. Dengan demikian ada bagian-bagian yang tetap eksis dan menjadi ciri kuat dari kebudayaan tersebut serta ada bagian-bagian yang berubah menyesuaikan perkembangan jaman (continuity and change). Unsur-unsur yang tetap dipertahankan dan diturunkan antar generasi menjadi tradisi kebudayaan.

Dampak Negatif Dari Percampuran Budaya di masyarakat adalah karena ada nya percampuran budaya terkadang menjadi sulit untuk mengetahui penduduk aslinya dan kebudayaan asli pun menjadi tidak di lestarikan karena sudah ada nya percampuran budaya.

Dampak Positifnya Dari Percampuran Budaya di masyarakat adalah antara budaya yang berbeda bisa saling memahami dan belajar untuk mengerti budaya masing-masing.

 

 

SUMBER :

http://setiyo80.blogspot.com/

http://febiiebii.blogspot.com/2013/10/percampuran-budaya-di-masyarakat.html

https://www.google.co.id/search?q=kebudayaan+campuran+indonesia&safe=strict&espv=210&es_sm=122&source=lnms&tbm=isch&sa=X&ei=Uk9jUr7wMoXGrAemv4GAAg&ved=0CAkQ_AUoAQ&biw=1280&bih=574&dpr=1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s